menggapai pelangi (PART I)

Aduh, aku dah poskan ceritaku pada pos pertama. Malangnya entah ke mana hilangnya cerita aku tu. Tak pelah, aku cuba sekali lagi…

Bagiku, pelangi itu indah dengan warna warninya yang mengasyikkan. Ketika kecil, aku selalu melihat pelangi yang sekali sekala muncul di ufuk…aku bertanya kepada kakak, apa itu? Kakak berkata, jangan tunjuk, tak baik…tapi aku tertanya juga mengapa tak boleh tunjuk…

Ketika itu, aku tinggal di kampung yang sungguh cantik dan indah. Di depan rumah papan yang dibina pada tahun 1960 itu, terbentang sawah padi yang menguning ketika tiba musim menuai. Sebuah anak sungai mengalir laju yang hulunya datang dari bukit bukau yang menghijau.

Walaupun di rumah papan ini tidak ada bekalan eletrik, tidak ada bekalan air, cuma menggunakan pelita dan telaga untuk bekalan eletrik dan air, kedamaian masih terasa ketika berada di sini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: