CINTA DI TOKYO: Part 1: “Salji dah turun…”

Cuaca malam ini dingin sekali. Agaknya berapa suhu malam ini.Fikir Alisa. Selimut tebal dua lapis pun tak cukup. Kenapa aku lupa nak ikuti laporan cuaca semalam? Ishh, kenapa aku lupa sampai begitu sekali? Bentak hati Alina. Eh, entah-entah ada salji malam ini? Ah, tak mungkin. Tokyo, jarang ada salji. Tapi, kenapa hari ini lain macam je sejuknya? Pakai selimut eletrikpun masih sejuk sampai ke tulang sumsum…karpet eletrikpun aku dah pasang, tapi masih menggigil ini…Begitu juga dengan selimut eletrik juga telah dipasang, tapi masih dingin dan menggigil. Alat pemanas juga telah dipasang. Semua dah dipasang, tapi masih sejuk, kenapa?

 

Selalunya kalau sejuk macam ini, bagus juga, aku dapat tidur lena…Tapi, mengapa malam ini mata ini tak boleh pula lena. Alisa gelisah. Beraleh ke kiri dan beraleh ke kanan. Masih sukar melelapkan mata.

 

Dia bingkas bangun. Entah-entah  turun salji? Hatinya tertanya-tanya. Baik aku jengok di luar tu? Melalui tingkap belakang, yang mengadap  bukit Anisa membuka tingkap. Wah, alam keseluruhannya bewarna putih, indah dan mengasyikkan, empingan salji jatuh berterbangan…salji turun rupanya. Putih bercahaya. Hatinya berbunga riang. Memang Alisa selalu menanti turunnya salji. Setiap kali emping-emping salji berterbangan ke kiri dan ke kanan di bawa angin, hatinya pasti akan terasa girang. Lupa segala masalah dan kerunsingan. Terasa bagaikan alam semesta seperti syurga. Indah dan sungguh bersih seperti hamparan kapas terbentang luas…di lereng bukit di belakang rumah sewa Jepunnya yang sempit, Anisa dapat melihat salji yang kian menebal di atas daun dan dahan-dahan pokok kayu. Di atas pohon maple, di atas pohon buluh..di atas pohon kaki, di atas pohon nashi….Ya Rabbi, cantiknya, tidak dapat nak digambarkannya dengan kata-kata…Inilah kuasa Allah, menurunkan air dari langit berbentuk emping-emping salji yang jatuh bertaburan menimpa pepohon, menimpa atap-atap rumah kayu dan rumah batu, menimpa lereng-lereng bukit di belakang rumahnya yang telah diduduki hampir dua tahun itu.

 

Pohon kayu yang gondol juga diliputi salji memutih. Indah sangat. Aduh bagai disyuga.

 

Shibuya-ku, Tokyo, daerah yang menempatkan rumah yang didiami oleh wanita Melayu kelahiran Malaysia ini. memutih hari ini. Kawasan yang didiaminya Tomigaya di daerah Shibuya-ku memang sibuk. Berada di kawasan yang paling sesak, dan ditengah Tokyo yang penduduknya melebihi 20 juta orang, hampir sama dengan penduduk seluruh Malaysia. Sungguh berbeza daerah padat ini hari ini apabila turunnya salji. Semuanya memutih.

Pagi itu, Alisa membuka tingkap di bahagian dapur yang mengadap ke jalan. Hah? Tingginya salji. Hampir dua kaki. Sebuah kenderaan khas menolak salji ke tepi jalan, untuk memberi laluan kereta yang lalu lalang.

Petangnya pula Alisa membawa Aini bersama beberapa orang teman yang berkunjung ke rumah pergi ke Yoyogi Kuen. Taman yang luas itu memutih di sana sini. Kaki mereka melangkah dengan berhati-hati, bimbang tergelincir. Tapi Alisa teringat pesanan rakan Jepun di NHK, cuba sarungkan stoking lama ke kasut dan berjalanlah di atas salji, pasti tidak licin. Alisa mencubanya, dan memang tepat, dia dapat berjalan dengan lancar tanpa jatuh di atas salji yang tebal. Kawan-kawan Jepunnya Michiko dan Aiko ketawa memanjang. Lucu. 

Hati Alisa terus berbunga di padang yang memutih di selaputi salji…Aini terus bermain-main dengan salji….Ketawa dan terus ketawa gembira.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: