CINTA DI TOKYO (part 13) “Yoshimura san, Markoto kun dan Yoyogi Kuen”

“Alisa san, jika ada masa bisa kita ke Yoyogi Kuen?” Panggilan pertama daripada Yoshimura san, teman penerbit dari Seksyen Indonesia masih lagi terngiang di telinganya. Tak sangka wanita jelita tinggi lampai dan puteh melepak itu nak menemani Alisa dan keluarganya keluar.

“Yoyogi Kuen? Apa itu?” Soal Alisa sedikit bingung.

“Taman Yoyogi…taman yang paling besar di Shibuya-ku ini.” Jelas Yoshimura san.

“Bagaimana kita ke sana? Jauh tak dari rumah saya?”

“Ngaklah, sepuluh minit atau lebih sedikit kita berjalan kaki. Alisa san tunggu  di rumah saja ya, dua puluh minit nanti saya lewat rumah anda, dan kita terus ke sana ya!”

Cepat-cepat Alisa bersiap. Anaknya Aini dipakaikan baju yang sesuai. Musim panas, mudah saja nak pilih baju. Nanti jika musim bertukar, payah pula nak pilih pakaian.

Yoshimura san sampai dua puluh minit kemudian. Dia mendukung anaknya. “Ini Markoto, atau panggil saja Marko kun…anak saya.”

“Marko kun?”

“Ya, panggilan anak kecil disebut namanya diikuti dengan perkataan “kun” bagi anak lelaki. Jika anak perempuan dipanggil “chan”, seperti Aini Chan.” Yoshimura san menjelaskan adat dan cara orang Jepun memanggil anak-anak.

“Hai Marko kun?” Markoto tersipu malu. Dia anak yang comel. “Berapa usia Marko kun?” Tanya Alisa.

“Satu tahun.”

Mereka berjalan kaki beriringan, melalui celah-celah lorong kecil dan terus ke jalan besar. Sampai di satu lampu trafik, mereka berhenti dan melintasi jalan apabila lampu bertukar hijau. Jalan ini agak besar. Kenderaan bertali arus. Bas, teksi, kereta, lori dan pelbagai jenis kenderaan lalu di sini. basikal  juga ada. Sepuluh minit lebih berjalan mereka menaiki bukit di bawah pepohon rendang dan besar. Lorong itu agak besar.

Ramai orang berbasikal melalui satu lorong  yang lain. Yang berjalan juga tidak kurang ramainya dan melalui lorong yang lain. “Itu lorong khas untuk yang menggunakan sepeda.” Kata Yoshimura san. “Dalam bahasa Jepang dibilang jitensha” Sedikit demi sedikit Alisa mengingati bahasa Jepun.

Penat juga dia berjalan membimbing anaknya Aini dan Aishah mengikut di belakang. “Jauh ke lagi Yoshimura san?…Saya sudah penat ini.” Keluh Alisa.

“Ngak, cuma sedikit lagi…”Yoshimura san berjalan laju sangat. Walaupun mendukung anak kecil, dia kelihatan tidak penat. Di tangan kanannya membimbit beg kertas. Apa yang dibawanya. Laju sungguh dia berjalan.

Penat Alisa mengejarnya. Kekadang dia mendukung Aini dan kekadang dia berhenti sebentar melepas lelah. Peluh memercik di dahi. Rasanya bajunya kian basah berpeluh. Letehnya rasa kaki dan seluruh badannya. Jelas dia tidak fit seperti wanita Jepun di depannya. Orang-orang Jepun memang berjalan laju.

Permulaan kedatangannya di bumi sakura itu, dia rasa penat sangat. Tambah ketika itu musim panas. Rasa macam didera pula. Jika berjalan dengan Hori san juga begitu. Lajunya mereka berjalan. Alisa tercungap-chungap.

Taman Yoyogi ini memang luas. Saujana mata memandang. Pepohon menghijau besar dan gagah sekali. Daun hijau pekat memenuhi dahan-dahannya. “Inilah pohon sakura. Dalam musim panas, pepohonnya menghijau kerna dipenuhi daun..Musim bunga nanti, tentu Alisa san suka dengan warna sakura yang merah jambu keputihan.”

Mereka duduk di satu kawasan lapang. Yoshimura san menghampar tikar yang dibawa dari rumahnya, tikar plastik. Cepat-cepat Alisa melepas lelah. Aishah juga begitu.

Wanita Jepun itu mengeluarkan sesuatu dari dalam beg plastik yang dibawanya. “Sila makan, ini saya bawa kek yang saya masak sendiri, halal”

“Halal? Anda tahu halal haram?” Soal Alisa pantas.

“Saya pernah ke Indonesia, tinggal di rumah keluarga angkat. Belajar bahasa Indonesia daripada mereka.Mereka beragama Islam. Saya faham orang Islam tidak makan buta niku.”

Buta niku? Apa itu?”

“Daging babi …”

“Ooo…” Alisa dan Aishah menjawab serentak. Mereka ketawa terkekeh-kekeh. Lucu juga rasanya.

Aini mula menyukai Marko. Mereka mula berkawan. Berlari-lari dipadang. Sambil dikejar oleh Aishah. Padang yang hijau itu luas betul. Padang itu berada di tengah-tengah taman yang luas terbentang. Bulatan padang nampak sayup-sayup. Barisan-barisan pohon sakura seperti berbaris-baris dan rendang-rendang di sepanjang tepi padang. Cahaya mentaripun tak boleh mencelah, kerana dedaunnya rapat dan lebat. Di atas padang yang terbentang seperti karpet yang besar, kelihatan cerah dan sedikit panas.

Ramai orang Jepun lelaki wanita, anak-anak dan remaja berlarian dan bermain-main di padang. Ada ibu bapa yang bermain bola dengan anak-anak. Ada yang berguling-guling dan ada yang baring-baring. Ada juga yang berjemur. Yang lenapun ada. Suasana sungguh meriah. Padang Yoyogi bakal menyaksikan pengalaman hidup baru baru bagi Alisa, Aishah dan Aini…Terima kasih Yoshimura san.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: