CINTA DI TOKYO (Part 14) “Dedaun maple yang merah hati”

Musim panas sampai ke penghujungnya. Perlahan-lahan matahari yang terik semakin tidak lagi rasa kehangatannya. Walaupun terik, tapi suasana terus nyaman.

Daun-daun mula bertukar warna. Daripada hijau menjadi kuning, kemudian beberapa hari selepas itu bertukar warna lagi menjadi coklat. Ada juga daun yang bertukar menjadi jingga. Ada juga yang berwarna merah terang dan menjadi merah hati. Warna-warna alam menjadi bertambah ceria dan indah sekali. Pepohon berwarna warni. Kuning, jingga, merah, coklat dan pelbagai warna yang sungguh menawan. Musim luruh telah tiba.

Sebaris pohon yang ditanam berderet-deret membarisi tepi jalan besar di depan NHK. Seluruh daunnya berwarna kuning terang. Daunnya kecil dan berbentuk lima segi. Alisa tak tahu apa nama pohon itu. Tetapi pohon-pohon itu terus memikat hatinya. Dari lorong di Tomigaya, setiap hari Alisa berjalan perlahan-lahan menuju ke  jalan besar dan terus ke lorong itu melalui bawah pepohon itu untuk ke NHK.  Hatinya sungguh riang  menikmati keindahan pepohon yang indah dan segar itu. Cuaca juga semakin nyaman dan menjadi semakin dingin. Alisa memakai jaket labuh berwarna coklat, warna musim luruh ini. Baju itu dibelinya di Takashimaya, kompleks membeli belah yang besar di bandar Shinjuku dalam kota besar Tokyo itu yang melalui  dua eki Yamanote line atau stesen keretapi dari rumahnya. Selepas stesen Harajuku, sampai Shin Okubo, kemudian sampai ke Shinjuku. Dia ke sana dengan Melati seorang gadis Melayu pelajar dari Kampung Baru yang belajar di sebuah Universiti di Tokyo. Melati dikenalinya kerana berkerja sambilan di NHK sebagai penyiar sambilan. Harga jaket itu boleh tahan mahalnya…Kalau di Malaysia tak kuasa dia nak membelinya. Harganya hampir dua ribu ringgit atau 60 ribu yen. Huh, apakan daya, cuaca yang semakin dingin memaksanya membeli juga jaket yang mahal itu.

Satu lagi pohon yang amat disukai oleh wanita Melayu itu ialah pohon  maple, di taman Yoyogi. Dedaunnya merah hati. Daun yang terkenal cantik ini ketika musim luruh banyak terdapat di taman ini. Pohon itu tidak banyak di depan bangunan NHK. Ketika ke Yoogi Kuen, Alisa sempat bergambar di celah-celah pohon yang daunnya rendang dan rendah hampir mencecah kepalanya. Ditariknya dahan maple itu, muka dijengok di celah-celah dedaun, lalu dijeritnya Chao San, penerbit berbangsa Cina berasal dari negara Cina itu supaya mengambil gambar wajahnya dicelah-celah dedaun maple. Hasilnya tidak menghampakan. Unik! kata hatinya.

Alisa ini gila-gila juga orangnya. Apa yang tidak dibuat orang lain, dia buat. Ramai yang kata Alisa kelakar. Tapi kelakar yang tidak menyakitkan hati orang. kelakar yang menyenangkan.

Alisa san, we have to produce four seasons news letter every year, representing each season in Japan. This time we have to produce an edition for this fall. You can write whatever report based on your experience and your observation. Whatever you think is interesting for our listerners” Kata-kata Hori san bagaikan irama merdu yang menyanyi di telinganya. Terasa bagaikan satu hadiah buat dirinya. Manakan tidak, sudah sekian lama Alisa tidak menulis. Sejak peristiwa dia dipermainkan oleh seorang manusia bernama suami. Suami yang meragut haknya sebagai penulis berbakat. Alisa yang menulis buku, suaminya mencetak dan menamakan dirinya sendiri sebagai penulis, bukan Alisa. Alisa cuma diberi seribu ringgit, sedang dia menjual buku itu cetakan demi cetakan dengan harga mencecah 15 ringgit satu buku. Zalim sungguh manusia ini. Dan dia pernah berjumpa bekas suaminya yang telah memakai kereta Mercedes hasil daripada buku itu…

Kini Alisa mahu membuang cerita lama yang menyakitkan hati itu. Dia mahu memulakan langkah dan azam baru di bumi baru ini. Setiap pemerhatian digunakan untuk berkarya. Gambar-gambar yang diambilnya di setiap pelusuk bumi sakura itu dimasukkan ke dalam Newsletter itu…Dia mengisi juga cerita daripada penyiar-penyiar lain dari Seksyen Bahasa Melayu di Radio Japan.Dr. Sofiah dengan ceritanya tentang pengajian tinggi di Jepun. Melati menulis tentang pengalamannya mengembara seminggu di India dalam musim panas lalu. Karya-karya para peminat juga dimuatkan. Newsletter itu direka bentuk sendiri oleh Alisa. Kebetulan dia pernah menjadi Ketua Pengarang di stesen radio tempatnya bekerja di Malaysia tidak lama lalu. Dia juga memang seorang penulis. Menulis untuk radio, TV, majalah dan akhbar di tanah air. Justru menulis Newsletter bukanlah sukar baginya. Newsletter  yang diberi nama SUMBANGSIH itu kemudiannya di hantar kepada para pendengar di serata dunia yang mengikuti siaran radio Japan.

“Kak Liss, saya amat teruja membaca tulisan kakak. terasa bagaikan hendak pergi ke Jepun saat ini juga. Tengoklah jika ada rezeki saya pasti akan sampai ke Jepun. Paling saya suka ialah cerita akak tentang musim panas dan musim luruh di Jepun. Saya dapat bayangkan semuanya. Cemburu saya dengan pengalaman kakak.” Tulis Kartika Sari, salah seorang peminat setia Radio Japan  dari Kota Kinabalu dalam suratnya yang dihantar kepada stesen itu.

“Kakak, comelnya anak akak. Wah, cantiknya permandangan musim luruh di Jepang.” Tulis pula seorang peminat lain dari Tasik Malaya di Indonesia.

“Saya rasa seperti mahu berada di Jepang saat membaca cerita kakak dalam SUMBANGSIH  keluaran musim luruh ini. Paling cantik gambar kakak di celah daun maple…lucu juga kelihatannya, seperti dalam filem Hindi.”  Demikian kata Bonny warga Indonesia yang tinggal di Vietnam. Hati Alisa terus berbunga membaca komen-komen itu. Dia membacakan surat-surat itu di udara. Sambil menyiarkan lagu-lagu Jepun yang dipinta oleh peminat-peminatnya.

Nama-nama Mai Kuraki, Utada, Ayumi Hamasaki sering menjadi pilihan peminat. Lagu-lagu enka, atau lagu asli Jepun juga amat diminati oleh para pendengar. Semakin hari semakin Alisa juga meminati lagu-lagu enka. Tambahan apabila melihat penyanyinya menyampaikannya dengan penuh perasaan dengan memakai kimono yang cantik di kaca TV. Setiap kali mendengar lagu enka di radio, Alisa membayangkan wanita Jepun yang cantik dengan kimono menyanyikan lagu dengan penuh penghayatan.

Lagu-lagu Jepun pula banyak yang menggambarkan cerita pada setiap musim yang dialami. Alisa teruja dengan liriknya yang diterjemahkan oleh Hori san untuk Alisa sampaikan di radio. Banyak juga lagu yang menggambarkan tentang musim luruh. Termasuklah dedaun yang bertukar warna…Terhibur sungguh hati Alisa yang pernah dilukai ketika di tanah air sepanjang bekerja di bumi sakura ini…

2 responses to this post.

  1. Posted by ayu on January 21, 2013 at 8:03 am

    kak…serasa nak sgt tgok daun maple walaupun pernah tengok dalama gambar sebelum ni…how i wish dpt duduk sana…setahun pun xpe lah…sb nak rasa pertukaran musim dan kebudayaan di sana.mereka masih bagus kerana masih menghayati kebudayaan di sana.kak…tq sb sudi berkongsi dengan saya

  2. Ayu, memang seronok duduk sana. Kakak pernah duduk Holland selama lebih empat bulan. Dari akhir musim panas hingga seluruh musim luruh dan hingga awal musim sejuk…seronok sangat. Hampir sama dengan Jepun. memang bertuah kalau kita dapat pergi dan tinggal di negara empat musim. setahunpun jadilah. Dapat merasa empat musim yang bertukar ganti. Nikmat daripada Allah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: