“4,4,4…” Bhg. 7

Di sepanjang perjalanan ke tempat kerja setiap hari aku dapat melihat pelbagai gelagat manusia yang penuh sesak dalam keretapi. Paling aku kagum ialah sikap orang Jepun tidak suka bising dan sopan. Dalam keretapi mereka diam dan senyap. Masing-masing dengan aktiviti masing-masing seperti membaca, mendengar lagu daripada handphone, atau berSMS. Ada juga yang membawa laptop dan melayari internet atau menaip dokumen atau menghantar email. Semuanya aktiviti yang berfaedah.
Paling aku suka tinggal di rumah baru kerana lebih luas dii tingkat tiga rumah apartment yang kukuh dan tidak bising. Orang Jepun memang tidak suka bising berbanding rumah terdahulu yang agak bising kerana diperbuat daripada kayu dan apabila orang berjalan di tingkat atas bunyi bising jelas menyakitkan hati. Di rumah nbaru ini sunyi sangat. Kadang-kadang rasa seperti tidak ada penghuni di apartment ini, cuma aku dan keluargaku saja. Namun sewa rumah ini mahal sangat, mencecah RM 5,000 atau 155,000 yen sebulan. Nasib baik elaun sewa rumah dibayar oleh NHK.
Ramai juga warga Jepun yang menjadi rakan dan kenalanku. Apabila tiba hari raya, aku memasak nasi beriani dan lauk pauk yang istimewa. Rendang ayam juga aku masak. Ramai rakan orang Jepun dan warga Malaysia yang aku jemput berhari raya bersama. Nasi berniani seperiuk besar habis dijamu. Dan orang Jepun rasa hairan kerana aku berjaya memasak bersendirian makanan yang pelbagai jenis seperti sebuah kenduri besar bersendirian.
Empat tahun, empat bulan aku tinggal di Jepun penuh dengan pelbagai pengalaman yang menarik dan indah. Di tambah dengan melalui empat musim yang menarik setiap tahun menjadikan kenangan itu tidak mungkin dapat aku lupakan sepanjang hayatku. Dapat juga berkomunikasi sedikti-dikit dalam bahasa Jepun. Tetapi Aini anakku yang fasih menjadikan aku amat cemburu dengannya. Dia fasih kerana memasuki hoikuen atau tadika Jepun dari usia 2 tahun setengah hingga 7 tahun. Aku pula asyik bercakap bahasa Inggeris dan Melayu, menjadikan bahasa Jepunku kurang fasih, tetapi daijobu…(tak apalah)…
Kenangan bersama rakan setugas dari NHK seperti Hori san, Chao Kun, Hiraoka san, Yoshimura san dan Muray san amat aku hargai. Begitu juga dengan Rumah san dari India, Zahid san dari Bangladesh dan Nor san dari Indonesia amat bermakna buat ku.
Kenangan di Jepun akan aku simpan dalam lipatan kenanganku. Bukan aku tidak pernah ke Negara Eropah, Arab dan Negara Asia lain, tetapi kenangan bekerja di Jepun dan mengalami cuaca empat musimnya adalah anugerah Allah yang tidak dapat dijual beli. Adat dan budaya Jepun juga dapat aku fahami di samping pelbagai sambutan dan pesta setiap musim yang disambut mereka.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: