CINTA DI TOKYO: Part 45: “Biarlah aku tak tahu…”

Ishh, buat apa aku kenal dia lebih mendalam? Bukankah aku telah terluka yang parah sebelum ini? Mengapa mesti aku mengharungi lautan api sekali lagi? Bukankan cinta dan sayang yang menjadikan aku seorang wanita yang merana kerana seorang manusia lelaki bernama suami?

Aku ke sinipun untuk mengubati luka di hati? Mengapa aku mesti mencari luka yang baru? Alisa terus berfikir dan berfikir, menolak rasa hati yang kian merindui manusia lelaki bernama Koizumi. Ish, bodohnya aku ini, dia sikitpun tak hairan dengan aku…aku yang syok sendiri. Mengapa dengan aku ini? Mengapa tak sedar diri aku ini? Ish, dia merasa geram dengan perasaannya sendiri.

Sebolehnya Alisa tidak lagi mahu terlibat dalam situasi pedih begitu. Memberi sepenuh kasih kepada suami, tetapi berakhir dengan hatinya dilukai seperti ditusuk duri yang tajam. Sebolehnya dia tidak mahu lagi terikat dengan manusia bernama lelaki kerana pedihnya tidak dapat digambarkan. Lebih pilu melihat dirinya dipermainkan seperti bola…sakit, teramat sakit. Itu sebab dia tidak mahu lagi mengingati Malaysia…cuma apa yang diingatinya ialah keluarga besarnya di sana, khususnya ibu yang amat dicintainya.

“Mak jangan pergi dulu, ya mak, mak mesti bertahan…mak mesti sihat, tunggu hingga Alisa balik, dan Alisa mahu mak tinggal dengan Alisa…” Demikian pesan dan pinta Alisa agar ibu yang ditinggalkan sentiasa sihat dan panjang umur, agar dia dapat lagi bermanja dengan ibu yang mempunyai semangat kental wanita solehah sejati. Ibu yang sentiasa di tikar sembahyang, sentiasa membaca Al Quran dan sentiasa berzikir memuji Pencipta…

Alisa mahu menjadi seperti ibu…sentiasa bersabar dan sentiasa mengingati kepada zat Yang Maha Besar…walau di mana Alisa berada, dia mahu tetap dekat dengan Allah, Tuhan yang Maha Pengasih dan Penyayang…

Biarlah aku tak tahu siapa Koizumi san sebenarnya, supaya aku tidak terluka lagi…tapi hati kecilnya meronta-ronta untuk mengetahui siapakah mamat kacak itu sebenarnya. Aduh…kenapa aku ini? Biarlah aku tak tahu siapa dia…tetapi aku mahu tahu juga. Bagaimana ini? Bagaimana? Hati Alisa meronta-ronta…

2 responses to this post.

  1. Posted by Jalil A.Ghani on November 21, 2009 at 10:20 am

    Menunggu episod selanjutnya…

  2. Posted by camy2008 on November 21, 2009 at 10:27 am

    sedang mikirin…mencari ilham…kepala lagi pusing…ilham ngak mau datang…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: