CINTA DI TOKYO: Part 46: “Bintang-bintang telah redup…”

Malam semakin larut. Alisa masih tidak dapat tidur, walaupun matanya terasa mengantuk. Dia berpusing ke kiri dan ke kanan.
Ah, aku belum solat witir lagi. Dia bingkas bangun untuk menunaikan solat sunat witir. Solat yang memang dituntut dilakukan selain solat dhuha dan puasa paling kurang 3 hari sebulan, seperti yang dipesan Rasulullah saw kepada saidina Ali. Dia berdoa agar semuanya berakhir dengan baik dalam hidupnya esok dan hari-hari yang mendatang.

Selesai berdoa dia ke futon dan meletakkan badannya yang memang sudah keletihan. Dia membaca ayat-ayat kursi dan kemudian membaca doa: “Ya Allah, bintang-bintang telah redup, mata-mata manusia telahpun terpejam, tetapi Engkau Yang Maha Hidup dan Maha Berdiri dengan sendirinya. Engkau tidak pernah mengantuk dan tidak juga tidur. Wahai Zat yang Maha Hidup dan Maha Berdiri dengan sendirinya, berilah aku ketenangan pada malam hari dan pejamkanlah mataku.” Hampir habis berdoa, matanya terus terlelap.

Jam loceng menjerit kuat. Alisa terus lena bagaikan seorang bayi yang baru tidur. Aini terjaga dengan bunyi bising jam tersebut. Dia menggoncang-gincangkan badan ibunya.

“Mami! Mami! Bangun…bisinglah jam ni, Mami…”

“Hmmm, …janganlah kacau mami tidur ni..ngantuk lah” Gertu Alisa. Tangannya tanpa sedar menolak-nolak tangan Aini.

“Bangunlah mami…” semakin keras suara anak kecil itu.

“Aini, jangan le kacau mami…ini hari Sabtu. Cuti…Aini tak sekolah hari ini kan?”

“…Eee…mami Aini nak…”

“Nak buang air?” Baru Alisa terjaga sepenuhnya. Dia bingkas bangun dan memimpin tangan anaknya ke bilik air. Hussh, sejuknya malam ini. Nasib baik jam loceng berbunyi, anaknya terjaga dan nak pergi ke bilik air…sejuk begini mesti rasa nak ke bilik…fikir Alisa.

Sedang dia membasuh Aini, tiba-tiba dia teringat, dia belum solat subuh lagi. Jam itu dikunci untuk bangun solat subuh. Selepas dia membaringkan dan menidurkan Aini semula, dia terus berwuduk dan bersolat subuh. Nasib baik Aini gerakkan dia tadi, jika tidak, habis subuh pagi ini. Fikir Alisa.

Inilah akibatnya jika sukar nak tidur malam. Mungkin banyak berfikir sangat. Memikirkan mamat kacak itu. Ish, buang masa aku je.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: