EPISOD SEBULAN DI COLOMBO, SRI LANKA

Aku bertemu buat pertama kali dengan Jee di Changi Airport…aku menegurnya. Rupanya dia juga akan ke Colombo di bawah program yang sama. Cuma aku ke radio dan dia ke bahagian TV, sungguhpun dia bukan orang TV…dia dari Lembaga Penduduk…buat apa dia ke sana? kursus yang sama?

Tak apa…Colombo aku datang bersama Jee…

Bulan Mei tahun 1991, aku berada sebulan di Colombo. Setiap hari berulang alik menaiki bas yang disediakan oleh Sri Lanka Broadcasting Corporation, SLBC dari hotel yang murah ke SLBC menjalani kursus Audience Research,  bagi mencari ilmu penyiaran. Research Persons yang dibawa khas oleh Asia PasificInstitute of  Broadcasting ini ialah dari Filipina, dari Australia dan dari Sri Lanka sendiri. Seronok juga kerana dapat berkursus bersama rakan-rakan penyiar dari Asia Pasifik yang lain. Hanya Jee seorang bukan penyiar.

Teringat juga ketika berulang alik itu, khususnya waktu malam, kami melihat ribuan orang miskin tanpa rumah tidur di kaki-kaki lima kedai dan di atas beca. Berderetan sepanjang kaki lima dalam bandar Colombo. Sedih melihat ibu, ayah, anak-anak kecil tanpa selimut dan remaja bergelimpangan tidur.

Paling aku ingat ialah kekadang, apabila kami mahu ke pekan atau bandar, menaiki bas yang terlalu padat dengan penumpang, hingga senget ke tepi, terasa seperti nak terbalik, anehnya bas tetap berjalan dan meluncur laju.

Kami dibawa ke kawasan-kawasan kampung di Sri Lanka berjumpa dengan pelbagai keluarga yang sederhana dan miskin bertanya tentang program radio yang mereka dengar dan pandangan mereka tentang program radio Sri Lanka.

Paling bertuah buat diriku ialah dapat bertemu dan berkenal mesra dengan keluarga Melayu Sri Lanka, iaitu penyiar TV Sri Lanka bernama Hartini Muhamad, yang selalu juga datang ke DBP di Kuala Lumpur untuk membuat kajian bahasanya di Malaysia. Dia amat mesra orangnya. Aku teringat aku bertemu dengannya sekali lagi di rumahku di Subang Jaya ketika beliau datang ke Malaysia. Persahabatan yang diharap akan berkekalan. Aku pernah ke rumahnya di Colombo dan beliau menghidangkan makanan Sri Lanka yang amat enak, tetapi pedas luar biasa kerana mereka menggunakan rempah ratus yang pedas dicampur dengan lada hitam. Kemudian aku juga ke rumah seorang rakan penyiar yang menghidangkan kami dengan makanan Sri Lanka seperti kari, masak udang dan sayur-sayuran yang rasanya tidak kurang enak, tetapi pedas menyengat.

Bertuah juga dalam sebulan dapat bertemu ramai kenalan baru yang baik dan mesra. Pertemuan dengan keluarga Mr Hussein sungguh memberi kesan kepadaku dan Jee. Keluarga kaya Muslim Sri Lanka ini memang hebat. Mengetahui kami sebulan di Sri Lanka ketika kami ke kedai permata mereka di Colombo, pada bulan Ramadhan ini, memberi ruang keapda kami menikmati juadah berbuka puasa di rumah mereka. Kemudian apabila tiba hari Raya Aidil Fitri Mr Hussin menyuruh anak lelakinya yang kacak lawa mengambil kami di hotel dibawa ke rumahnya untuk berhari raya dan makan-makan. Sebelum itu kami ke masjid untuk bersolat sunat raya. Aneh aku rasa, wanitanya tidak memakai telekung dan menutup aurat litup seperti orang kita. Mereka memakai sari, rambut boleh dilihat, kerana tidak litup, sesekali sari yang diletak di atas kepala jatuh dan bahu dan mereka menarik dan menutup kembali kepala ketika sedang solat. Tak kusyuk aku dibuatnya. Apapun, mereka baik dan beriman, aku hormati mereka dengan mazhab yang mereka ikuti.

Malam sebelum raya, Mr Hussin mengajak kami berbuka puasa, dan selepas solat terawikh, kami diajak sama untuk mengedarkan beras yang dibelinya bertan-tan di rumahnya untuk dicedok dari guni ke dalam beg plastik untuk diedar kepada fakir miskin. Mengalir air mataku terharu dengan budi mulia Mr Hussin yang kaya raya tetapi bersedekah kepada orang miskin yang berbaris panjang sehingga larut malam untuk menerima beras yang diberi sebanyak dua gantang seorang. Masya-Allah.

Keluarga Mr Hussin menjamu kami dengan makanan negara itu yang sedap tatapi seperti biasa pedas. Dan yang aku rasa pengalaman yang tidak dilupakan apabila menghirup sup yang dihidangkan dalam gelas. Hmmm, tak payah pakai sudu. Hirup saja macam hirup kopi.

 

 

Sri Lanka ditinggalkan dengan pelbagai pengalaman indah bersama Jee.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: