Posts Tagged ‘cerita-cerita’

Aini dapat 5A…

Wah tak sangka pulak aku, walaupun selalu ditinggalkan, Qurrata Aini masih mampu mendapat 5A dalam peperiksaan UPSRnya baru-baru ini. Tanggal 13 November 08 mencatat sejarah buat aku. Maklumlah, anak seorang je. Pulak selalu ditinggal-tinggalkan. Aku selalu terpaksa meninggalkan dia sejak dari kecil kerana bepergian ke outstation kerana mesyuaratlah, menghadiri seminarlah, bengkellah, kursuslah dan macam-macam lagi. Kadang-kadang dalam seminggu itu ada sehari dua di rumah, kemudian terbang lagi. Aini terpaksa ditinggalkan di rumah dengan kakak angkatnya, atau kadang-kadang ditinggalkan di rumah PA aku di Pulau Pinang. Bulan Desember hingga Januari tahun ini, aku tinggalkan Aini di kampung dan kemudian bersama pembantu. Aku menjalani ibadat haji dan Aini aku tinggalkan selama lebih 57 hari.

Sejak kecil lagi, begitulah hidupku dan Aini. Maklumlah aku ibu tunggal yang berkerjaya. Mahu tidak mahu, itulah hakikat yang perlu diterima. Ketika menjadi Pengarah di kawasan utara, aku selalu terbang ke KL, ke Sabah, ke Sarawak, ke pantai timur, ke negeri-negeri di utara yang lain, jadi hidupku dan Aini menjadi sedikit menyedihkan. Aku sedih kerana terpaksa meninggalkan dia sendirian tanpa kasih sayangku. Namun semuanya menjadi mudah, kerana ramai yang ikhlas membantu. Rohani, bekas PAku menawarkan diri membawa Aini ke rumahnya ketika aku outstation. Kak Rohani (Nama sama dengan Rohani PA) juga sanggup membawa Aini ke rumah mereka bergilir dengan Rohani. Mereka masing-masing mempunyai anak perempuan sebaya Aini, tetapi muda setahun daripada Aini. Jadi Aini ada teman baik sepanjang aku bertugas di Pulau Pinang dulu (September 2006 hingga Jun 2008). Aini membesar tanpa kasih sayang ayah, kerana aku berpisah dengan papanya ketika Aini masih berusia 6 bulan. Tetapi Alhamdulillah, semuanya menjadi mudah berkat doa dan bantuan ramai yang baik-baik di sekelilingku.

Eja, anak angkatku, pelajar sebuah universiti swasta di Pulau Pinang, Dia sanggup menjaga AIni sepanjang aku ke outstation. Kekadang jika Eja tidak dapat berada di rumah kerana ada urusan lain, Aini akan ke rumah Rohani PA atau kak Rohani. Eja mengambil jurusan perguruan di universiti dan major dalam pengajaran Maths. Jadi jika Aini ada masalah maths Eja akan membantu. Kadang-kadang jika aku ada di rumah, Aini menanya soalan maths, aku tak dapat nak selesaikan, Eja yang akan bantu. Mudah saja nampaknya bagi Eja, ada gaya seorang guru maths yang baik. Aini selalu cakap “Mami ini tak pandai maths…tak payah tanya mami.” Aku memang tak pandai maths. Maths sekolah rendahpun aku dah lupa. Tapi kalau bagi subjek penulisan, aku pakar. Justru tak hairanlah Aini mendapat tempat teratas di sekolahnya dalam subjek Penulisan. Hingga dapat hadiah dalam subjek itu di sekolah semalam. (14 November 08), hari terakhir persekolahan tahun 2008.

Lina anak Rohani PA dan Lia anak kak Rohani masing-masing berjasa kepada AIni. Mereka teman rapat Aini yang memberi kasih sayang kepada Aini. Semuanya tidak akan aku lupakan.

Begitu juga dengan Mamu, yang selalu mengambil dan menghantar Aini ke sekolah, juga Chandra, semuanya banyak berjasa kepadaku dan AIni. Aku hanya mampu berdoa semoga mereka ini mendapat rahmat daripada Allah kerana banyak membantu aku sepanjang aku bertugas di Pulau Pinang.

Tahniah juga kepada para guru yang mengajar Aini ketika di Pulau Pinang, iaitu Sekolah Kebangsaan Convent Pulau Tikus (September 2006- Mei 2008) dan guru-guru di Sekolah Kebangsaan Jalan Tiga, Bandar Baru Bangi yang berjaya mengasuh anakku menjadi anak yang cemerlang!!! Juga tahniah kepada semua pelajar yang berjaya mendapat 5A. Kepada yang tidak berjaya mendapat 5A, anda juga cemerlang. Jangan putus asa, cuba lagi dan inshaallah, anda juga akan berjaya. Hari masih panjang…

Advertisements

Apa kata Dr. Irfan Khairi, jutawan internet Malaysia

Orangnya kecil, comel, kacak lawa, peramah, tidak sombong, bijak bercakap, berilmu dan kaya raya. Setiap tuturnya adalah wang. Mengenalinya adalah satu perkara yang sungguh baik buat diriku, kerana dapat belajar bagaimana dia mencipta kejayaan.

Aku menyartai bengkel mininya Terhangat di Pasaran. Satu yang dapat aku pelajari daripada anak muda yang berwawasan tinggi dan kreatif ini ialah apabila bekerja kita mesti seronok atau “have fun”. Untuk menjadi kreatif kita mesti ‘have fun’ dan berfikir seperti kanak-kanak yang tidak ada had dalam pemikiran mereka.

Sebagai orang media yang berpuluh tahun menceburi bidang penyampaian maklumat, aku AMAT SETUJU dengan pendapatnya bahawa kita mesti seronok ketika bekerja. Beliau memberi contoh CORPORATE VS MEDIA. Kalangan media perlu kreatif dan tidak terikat, bebas dan santai. Beliau juga memberi contoh mengapa orang suka menonton program di ASTRO berbanding media kerajaan. Sebagai contoh RTM Vs ASTRO katanya. Di RTM suasana kelihatan berprotokol. Di ASTRO semuanya fun. Ada papan ping pong tempat karyawan melepas lelah dan bermain sambil mencari idea. Suasana cerah ceria.

Aku teringat ketika aku masih muda dan baru menyertai media eletronik tertua di Malaysia ini. Kami bebas ke cafeteria dan kantin apabila kerja selesai. DI Wisma TV dan Wisma Radio ada kantin. Di Wisma TV juga ada cafeteria tempat kita membawa tetamu kita untuk makan dan minum sambil berbincang tentang topik yang mahu kita perkatakan di udara nanti. Di sini para karwayan, wartawan, penerbit, penulis, artis,tetamu dan orang ramai bertemu dengan penyiar untuk mencetus idea. Malahan di sini juga tempat kami membuat parti meraikan majlis setelah tamat kursus dan sebagainya. Pendeknya ‘we have fun here’. Hasilnya kami menjadi kreatif dan seronok bekerja.

Teringat ketika di NHK di Jepun. Ada banyak cafe dan kantin di dalam bangunan 8 tingkat itu. Di tingkat G ada kantin dan cafeteria. Di tingkat 3 ada cafe. Di tingkat 5 ada kantin besar dan sebuah cafe. Di tingkat 7 bangunan 8 tingkat ada mini cafe yang menempatkan kerusi meja untuk minum kopi waktu pagi atau petang. Ada vending machine menyediakan pelbagai jenis minuman. Ada vending machine yang menyediakan makanan yang boleh dipanaskan seperti roti atau ban, sandwich, onigiri (makanan Jepun diperbuat daripada nasi Jepun yang digumpal dan di dalamnya ada ikan tuna atau salmon, atau juga daging dan sebagainya.) Di tingkat 7 tempat kami bekerja juga ada  coffee corner. Di cafe yang agak kelas di tingkat 5, apabila ada tetamu, kami berbincang sambil minum kopi panas dan sepotong dua kek keju atau kek buah labu, huh, sedap dan nyaman sekali. Rasanya suasana santai itu mencetuskan banyak ilham dan idea kepada orang seni seperti kami. Warga kerja tidak dikongkong, dan kami dapat berkarya dengan baik. Setiap orang ada komitmen yang baik. Apabila bekerja, kami bekerja dengan bersungguh-sungguh. Pokoknya kepercayaan yang diberi digunakan sebaiknya untuk memberi hasil terbaik untuk organisasi.

Kini di RTM tidak ada lagi cafe. Kononnya kerana orang RTM banyak menghabiskan masa di sini. Yang ada cuma kantin. Letaknya pula  jauh daripada bangunan tempat bekerja. Dalam pejabat yang sempit kami bergerak dan berkerja. Kalau rasa lapar, otakpun tak boleh berkarya. Kalau tak pergi ke kantin ke mana lagi? Kantin jauh juga. Nak berjalan agak jauh dan memakan masa…entahlah!!!

Aku berharap, suasana ini akan berubah. Tapi bagaimana? Nak wujudkan cafe seperti dulu? Ruang tak ada. Makin lama, makin sempit tempat kami bekerja…Lalu bagaimana nak berkreatif?  Sekurangnya jika kami ‘have fun’ tentu hasil kami lebih kreatif…

Menggapai pelangi (PART VII)

Aku seorang penyiar. Aku menerajui sebuah stesen radio di Utara, milik kerajaan. MUTIARAfm. Para petugas di stesen ini amat dedikasi. Tugas kami ini nampak mudah. Bagi orang luar, mereka akan pasang radio dan dengar radio. Ada lagu terkini, ada lagu retro, lagu klasik, antarabangsa, ada pengumuman awam, ada iklan, ada program agama, progam yang membincangkan isu semasa, ada berita dan pelbagai program lain, termasuk menyiarkan lagu-lagu pilihan pendengar. Untuk stesen ini, kami siarkan pelbagai jenis lagu. Tapi aku nampak, orang Penang suka lagu hindi. Akupun tak kurang juga suka lagu hindi atau hindustan ini. Ramai juga yang menelefon minta slot hindi disambung menjadi sejam, daripada setengah jam sehari, empat kali seminggu ini. Aku masih mengkaji juga.

Menerbitkan rancangan pada masa sekarang memang jauh lebih mudah berbanding ketika aku baru menyertai industri ini 26 tahun lalu. Dulu kami tidak ada peralatan digital. Tak ada komputer, tak ada internet dan mesin editing yang canggih seperti hari ini. Hari ini 2008, orang dah guna komputer saja untuk membuat editing. Dulu aku menggunakan open reel. Mesti ada banyak mesen di depan aku. Ada turn table, untuk memutar lagu atau membuat mixing muzik ke dalam master tape bagi menyiapkan sebuah program dokumentari misalnya. Aku ketika itu menerbitkan program majalah mingguan, menulis dan menyampaikan ulasan berita, membuat sorotan berita seminggu sekali yang disampaikan secara live di Radio Malaysia Rangkaian Nasional. Program yang aku terbitkan banyak juga menerima pujian. Aku juga menulis dan menyampaikan program yang berbentuk kritikan sosial setiap pagi jam 7 selama 5 minit, bertajuk Topik Pagi Ini. Hampir setiap hari suara aku kedengaran di radio. Aku tak tahu sejauh mana suara aku di dengar.Tapi apabila aku bertemu pak menteri ke, tokoh akadamik dan sebagainya, mereka kenal aku..”Oooo saya pernah dengar suara awak membaca ulasan berita dan menyampaikan Topik Pagi Ini. Bagus, saya suka” Kata mereka. Seronok juga kerana usaha dan penat lelah menerbitkan program radio tidak sia-sia. Ketika itu tak ada lagi radio swasta. Radio Malaysia didengar ramai.

Suatu hari ketika aku sedang mengikuti masyuarat di unit Ehwal Semasa Radio tempat aku bekerja, bos kanan aku panggil aku..”Tahniah! Program awak, Perspektif, mendapat pujian. Menteri telefon tadi, katanya program awak menyeluruh, menarik dan berkesan.” Aku sungguh seronok kerana mendapat pujian begitu. Tak salah aku, program majalah setangah jam itu aku terbitkan mengenai tuntutan kenaikan gaji oleh Quepec pada tahun 1986 atau 1987. Tetamu aku ialah Pak Ungku, Allahyarham Datuk Seri Megat Junit, Menteri ? ketika itu, dah lupa pulak, Aireen Fernandez dari FOMCA dan orang ramai. Masing-masing memberi komen yang sungguh bernas.

Aku terbitkan program radio dengan penuh dedikasi. Pernah juga jam satu pagi aku masih di studio membuat editing. Masa itu kami membuat editing dan mixing, scripting, temuramah dll secara solo. Aku memikul nagra (alat rakaman) seberat 15 kg ke hulu hilir untuk merakam pendapat orang ramai dan tokoh-tokoh tertentu. Balik ke studio, dengar kembali rakaman itu, membuat editing dan kemudian menulis skripnya. Selepas itu menjalani proses penerbitan. Wah, panjang waktu yang diambil. Dari pagi hingga malam, masih bekerja. Kadang tu tak ingat nak makan. Selepas siap, dengar semula program itu. Muzik yang dipilih mesti sesuai, digunakan sebagai sign tune dan juga bridge music. Bila puas hati semuanya, baru menghantar que-sheet ke konti untuk disiarkan pada waktu yang dijadualkan. Walaupun susah dan penat, hatiku puas.

Aku masih ingat, ketika mula bertugas dan menerbitkan program, pernah bos aku kata, suara aku macam katak? Terkejut aku. Aku baiki dan baiki penyampaian aku, akhirnya suara aku semakin baik di udara. “Cara penyampaian yang bagus dan jelas” kata bos akhirnya. Ketika itu bos aku pangkatnya sama dengan aku. Pegawai Penerbitan Rancangan A22. Pegawai kategori A. Kerana aku masuk RTM selepas menamatkan pengajian di UM dalam bidang Penulisan Kreatif dan Deskriptif tahun 1982. Oh ya, Menteri Penerangan kami yang disayangi, Datuk Ahmad Sabree Cheek ialah junior aku kat UM dulu. Beliau grad tahun 1983, aku tahun 1982. Bila mula-mula Pak Lah umumkan barisan kabinetnya, aku terkejut? Eh, aku kenal Datuk ini? Rupanya pak menteri kami ini ialah bekas pemimpin pelajar ketika di kampus dulu. Hebat orangnya.

Aku terbaca akhbar hari ini, 9 Mei 08, cerita tentang penyampai berita Dunia Hari ini, Hamidah Hamzah yang mula memakai tudung ketika bersiaran mulai 16 April 2008, selepas Datuk Sabree menerajui Kementerian Penerangan. Aku rasa bangga, kerana betul kata Kak Wan Cik Daud, teman lama aku, ketika dia nak muncul di TV memakai tudung, pelbagai tentangan diterima dari atas. Akhirnya dia tidak muncul di TV membaca berita kerana polisi (tidak bertulis) dilarang memakai tudung di RTM. Hari ini, larangan itu tidak ada lagi. Pembaca boleh bertudung. Terima kasih Datuk. Kita kan negara Islam. Inilah realiti kita. Ada bertudung ada tak bertudung. Kenapa pula pemakaian tudung dilarang, sedang kan itu tuntutan agama? Tahniah Datuk dan terima kasih banyak.

Aku pernah menjadi penerbit di RTM1. Menerbitkan program Selamat Pagi Malaysia (4 jam sehari – dari jam 6 pagi hingga 10 pagi- tahun 1994- 1996) dan Wawancara (45 minit siaran setiap minggu). Ketika itu kami dah pakai tudung. Apabila aku suarakan ada tetamu yang akan memakai tudung di udara, bos aku kata “awak nak naas?” Aku faham maksudnya. Kami mendapat arahan “dari atas”, tak benarkan penyampai wanita memakai tudung, itu dasar. Tapi tak tahu pula tetamupun tak boleh pakai tudung? Tentang larangan penyampai tak boleh pakai tudung ini memang menimbulkan tak senang hati kami sebagai penerbit yang tahu hak kami sebagai wanita Islam. Walaupun kami tak muncul di kaca TV tapi sebagai penyiar aku rasa terkilan juga. Aku bukan bercakap pasal hak wanita biasa, tapi wanita Islam, yang wajibkan memakai tudung dalam Islam. Dalam hati aku berkata, di akhirat nanti sesiapa yang bertanggungjawab mengeluarkan larangan itu itu akan menjawapnya….Ini bukan soal main-main, ini soal tuntutan agama. Dalam al Quran ada menyebutnya. Jadi aku rasa tanggungjawab wanita ialah menutup aurat ketika mahu keluar rumah, apatah lagi nak muncul di khalayak ramai seperti di kaca TV yang penontonnya berjuta orang jumlahnya. Syabas Hamidah Hamzah yang cantik manis, yang pernah menjadi penyampai Selamat Pagi Malaysia ketika aku masih menerbitkan program SPM di Hal Ehwal Semasa TV dulu. Terima kasih Datuk Menteri!!! Memakai tudung bukan bermakna kita ketinggalan zaman. Malahan nampak lebih sopan, cantik dan bergaya.

Ketika aku bertugas selama lebih empat tahun di Radio Japan, NHK World di Tokyo pada tahun 1999-2003, tidak pernah sekalipun aku keluar rumah tanpa tudung. Begitu juga ketika aku berkursus di Holland pada tahun 1991. Aku sedikitpun tak rasa malu dengan penampilan itu. Malahan aku punya ramai kawan daripada pelbagai bangsa. Kawan dari pelbagai benua- Amerika, Afrika, Asia dan Timur termasuk tenaga pengajar dari BBC, dari Kanada, dari Holland sendiri, dan kawan-kawan dari Jepun, Mesir, Kanada, dan 22 negara lain dan dari pelusuk dunia. Tidak pernah sekalipun mereka memandang hina kepadaku. Malahan aku ada menerima komen daripada rakan-rakan, yang Islam atau yang bukan Islam menyatakan aku punya jati diri yang besar kerana penampilan aku yang Islamik itu. Ya, kita bertudung, bezanya dengan orang bukan Islam ialah kita ada sekeping kain di atas kepala dan mereka tidak ada kain itu. Atau lebih tepat mengenakan pakaian yang sesuai, longgar dan tidak menunjukkan bentuk badan dan ambil sekeping kain tudung, diletak di atas kepala. Diikat atau digayakan dengan kemas. Gunakan warna tudung yang sesuai dengan baju, habis cerita. Tak tahu bagaimana dengan pandangan orang lain, tapi bagiku, nak pakai tudung ini mudah aje. Ikhlas kerana Allah hati jadi tenang dan damai.

Tahun 1992, ketika ke UK mengunjungi sahabat penaku, seorang wanita British yang cantik dan lemah lembut, dia juga kagum dengan penampilanku memakai tudung. Dia tanya mengapa aku bertudung, aku jelaskan sebab dan alasan dari sudut pandangan Islam. Eh, dia boleh faham penjelasanku. Tak pula dia malu membawa aku berjalan dan bersiar-siar.

Aku tabik kepada Datuk Siti Nurhaliza, Syeila Rosli dan artis muda yang memakai tudung. Lebih kelihatan cantik dan manis. Tapi harap-harap Datuk Siti jangan pakai separuh-separuh (tangan terbuka dan tudung yang menampakkan rambut) seperti ketika berjumpa dengan Celine Dion baru-baru ini. Pakailah yang sepenuhnya menutup aurat. Jangan kerana kita nak jumpa selebriti barat, kita malu pula nak tampilkan pakaian menutup aurat. Kita mesti ada jati diri. Sheila Rusli memang cantik. Mengenakan tudung yang menampakkan wajahnya yang manis. Begitu juga kak Fauziah Nawi yang muncul setiap hari dalam AF6. Semua nama-nama itu kebetulan baru saja mengerjakan haji di tanah suci bersamaku pada akhir tahun 2007-awal tahun 2008. Kebetulan Kak Fauziah yang aku panggil kak Jee, rakan lama ketika di RTM KL dulu, menyertai pakej haji yang sama denganku. I love you kak Jee. Ingat tak ketika kita sama-sama pergi melontar? Allah mudahkan kita dalam mengerjakan ibadat itu bukan?