Archive for the ‘ceritaku’ Category

MAK DAN PAK YANG PENGASIH…

Teringat ketika masih sekolah rendah dulu, sekitar tahun 60an dan 70an, hujung minggu begini, apabila arwah bapak masih sihat, cukup bulan apabila dapat duit pencen cikgu besar, bapak akan pergi ke pasar dan balik memasak nasi minyak special. Lauk daging atau ayam, masak gulai ke, tak lupa sambal kerisik, resipi keluarganya di Parit Buntar, ada juga sayur kailan masak kicap perencah ayam untuk kami semua. Saya tengok cara bapa masak yang menggunakan dapur kayu api, ada susu cair, ada lobak merah dimasukkan ke dalam nasi minyaknya yang ditumis menggunakan minyak sapi. Sedapnya hingga terasa sampai hari ini. Bapak memasak di bawah bangsal besar di tepi rumah, mengadap ke sawah padi di kampung saya di Pecah Batu, Lenggong, (kini Lembah Warisan Dunia), sambil menghisap curut besar.

Kalau bapak ada lagi, usianya dah lebih 120 tahun. Cikgu Said, arwah bapak meninggal tahun 1981 ketika saya di UM tahun 2 pada usia bapak 84 tahun.

Arwah mak pulak, guru sekolah rendah, akan gunakan hari hujung minggu mengutip semua selimut dan cadar tebal dan berat dari keluarga besar anak 12 orang untuk direbus dalam periuk besar di bawah bangsal di luar rumah. Apabila dah rebus dengan sabun fab, dibilas dengan air telaga, di pijak dan diperah dengan tangan. Baunya wangi, dan selepas perah mak jemur. Apabila kering, diangkat, masyaAllah, bersihnya selimut dan cadar.

Kalau mak masih ada, usianya dah lebih 90 tahun. Meninggal tahun 2006, juga pada usia mak 84 tahun. Cikgu Aminah orangnya cantik macam mak Arab. Matanya berwarna coklat muda. Hidungnya mancung dan kulitnya putih melepak.

Rindu kepada mereka. Anakmu ini hanya mampu bersedekah ayat-ayat suci dan doa buatmu berdua.

TUHAN AMBIL SATU DEMI SATU…

Tuhan ambil satu demi satu…

Dulu mataku terang dan jelas penglihatannya, kini semakin rabun
Dulu aku sihat tanpa penyakit, kini ada darah tinggi dan diabetes
Dulu gigiku penuh, kini nak mengunyahpun susah
Dulu suaraku mantap, kini sebutanpun tak berapa sedap
Dulu aku mewakili negeri dalam sukan netball
Kini nak berlaripun aku tidak larat
Dulu memandu lebih 8 jam dari Perak ke Terengganu aku boleh
Kini memandu 2 jam dari Ipoh ke KLpun terasa letihnya
Dulu 12 jam naik flight dari KL ke Amsterdam, relaks je
Kini 1/2 jam dari Penang ke Langkawipun, penat rasanya.

Aku yang dulu, bukan aku sekarang
Dulu dulu dulu, rambut ku hitam
Kini kini kini, dah mula banyak yang putih.

Semoga aku semakin dekat denganMu
Ya Robbi Ya Karim Tuhan Sekelian Alam
Amin, Ya Rabbal alamin!!!

SAINS ZAMAN DULU-DULU…

Sains zaman dulu-dulu…

Sebelum tahun 60an hinggaleh ke tahun 80an, di rumah saya di Pecah Batu, Lenggong, Lembah Warisan Dunia, tak ada eletrik dan tak ada bekalan air.

Kami menggunakan air telaga untuk mandi, memasak dan minum.

Satu yang paling saya ingat, bagi memastikan kami sekeluarga minum air bersih, bapak (yang kami panggil “PAK”) buat penapis air menggunakan tong besar. Tong drum ke? Saya masih kecil tak berapa ingat. Pak masukkan lapisan batu demi batu dalam tong itu. Dilapis daripada pelbagai saiz. Dari saiz besar hingga saiz kecil. Ada juga pasir halus. Kami tengok je…Apa Pak nak buat? “Penapis air”, kata Pak.

Tiap hari, Pak, Mak, kakak-kakak, abang-abang dan saya juga dan adik akan mencedok air daripada perigi dan dituangkan ke dalam penapis air besar di depan perigi. Cedok satu baldi kecil demi satu baldi hingga penuh penapis air. Berpeluh dibuatnya apabila mencedok air daripada perigi. Terchungap-chungap jugalah. Kami berdiri atas pangkin yang sama tinggi dengan pangkin penapis air itu. Bagi orang dewasa, boleh mencedok penuh satu baldi kecil, bagi yang kecil seperti saya dan adik-adik, kami mencedok separuh baldi kecil, untuk dituangkan ke dalam’penapis air ajaib’ itu…

Saluran paip dihubungkan daripada penapis air hingga ke dalam tempayan besar di atas pangkin depan ruang dapur. Air yang keluar di hujung paip itu kelihatan sungguh jernih dan bersih, menjadi air suling yang terasa sedap diminum. Air itulah digunakan untuk memasak, membasuh pinggan mangkuk, sayur-sayuran, ikan, daging atau ayam mentah sebelum dimasak.

Tak salah masa itu saya masih sekolah rendah. Hmm, kalau difikirkan, anak-anak sekarang tak mungkin akan merasa ‘azap’ seperti itu. Semuanya tersedia di dalam rumah, terus ke dalam bilik air.

Apapun, saya bangga dengan bapak saya, guru pencen yang kreatif. Semoga Pak tenang di ‘sana.’ Amin.

MARI BELAJAR BAHASA JEPUN…pengangkutan…

-Basu = bas

-Untenshu = pemandu

-Densha = kereta api

-Eki = stesen kereta api

-Jitensha = basikal

Ada lagi perkataan pinjaman daripada Bahasa Inggeris, mari kita tengok…

=Meron = melon

-supu = soup

-torei =tray

hanbaga = hamburger

-sando-itchi = sandwich

-koppukeki = cupcake

-jusu = juice

-shoyu = soy souce

SELAMAT BELAJAR!!!

…Sudah setahun setengah di PERAKfm

Rasanya banyak perubahan yang telah saya bawakan untuk pendengar Perakfm sejak saya mengetuai stesen ini. Di antaranya kandungan program di radio yang lebih mantap demi mengekalkan jumlah pendengar dan mencapai sasaran KPI bagi jumlah pendapatan melalui iklan Perakfm. Apapun, matlamat hiburan berinformasi Untuk Kome Aje akan dicapai demi memastikan anda terus mendengar radio Perakfm.

Bagi anda yang tinggal di luar negara layarilah perakfm.rtm.gov.my, inshaallah anda akan terhibur khususnya dengan program tonggak kami di antara lain Santai Petang Bersama Ustaz Kazim Elias Al Hafiz, Cer Pikio Bersama Os, Cerita Bersama Kak KT (Katijah Tan) menggunakan loghat Perak. Anda boleh berinteraktif dengan Ustaz atau dengan DJ, OS dan KT.Program agama juga kami sediakan bagi memperbaiki kefahaman kita terhadap agama Islam dengan program Soal Jawab Agama bersama SS Tan Sri Mufti Negeri Perak, Tan Sri Harussani Zakaria. Deme Tanya Pak Ngah Jawab, khas untuk anda mengadu apa juga perkara demi kebaikan bersama…

Jom ke perakfm.rtm.gov.my

Untuk Kome Aje…

Bertukar ke PERAK fm…

Mulai 11 April 2011 saya mula bertugas di PERAK fm sebagai Pengarah Penyiaran Negeri Perak. Ini kali kesebelas saya berpindah tempat kerja. Kali ini alhamdulillah saya dinaikkan pangkat lagi, syukur kepada Allah.

Buat masa ini teramatlah sibuknya, hingga tidak sempat nak jengok blog ini. Namun kepada pembaca semua, saya ucapkan salam mesra dan salam hangat …semoga semua diberkati Allah.

EPISOD SEBULAN DI COLOMBO, SRI LANKA

Aku bertemu buat pertama kali dengan Jee di Changi Airport…aku menegurnya. Rupanya dia juga akan ke Colombo di bawah program yang sama. Cuma aku ke radio dan dia ke bahagian TV, sungguhpun dia bukan orang TV…dia dari Lembaga Penduduk…buat apa dia ke sana? kursus yang sama?

Tak apa…Colombo aku datang bersama Jee…

Bulan Mei tahun 1991, aku berada sebulan di Colombo. Setiap hari berulang alik menaiki bas yang disediakan oleh Sri Lanka Broadcasting Corporation, SLBC dari hotel yang murah ke SLBC menjalani kursus Audience Research,  bagi mencari ilmu penyiaran. Research Persons yang dibawa khas oleh Asia PasificInstitute of  Broadcasting ini ialah dari Filipina, dari Australia dan dari Sri Lanka sendiri. Seronok juga kerana dapat berkursus bersama rakan-rakan penyiar dari Asia Pasifik yang lain. Hanya Jee seorang bukan penyiar.

Teringat juga ketika berulang alik itu, khususnya waktu malam, kami melihat ribuan orang miskin tanpa rumah tidur di kaki-kaki lima kedai dan di atas beca. Berderetan sepanjang kaki lima dalam bandar Colombo. Sedih melihat ibu, ayah, anak-anak kecil tanpa selimut dan remaja bergelimpangan tidur.

Paling aku ingat ialah kekadang, apabila kami mahu ke pekan atau bandar, menaiki bas yang terlalu padat dengan penumpang, hingga senget ke tepi, terasa seperti nak terbalik, anehnya bas tetap berjalan dan meluncur laju.

Kami dibawa ke kawasan-kawasan kampung di Sri Lanka berjumpa dengan pelbagai keluarga yang sederhana dan miskin bertanya tentang program radio yang mereka dengar dan pandangan mereka tentang program radio Sri Lanka.

Paling bertuah buat diriku ialah dapat bertemu dan berkenal mesra dengan keluarga Melayu Sri Lanka, iaitu penyiar TV Sri Lanka bernama Hartini Muhamad, yang selalu juga datang ke DBP di Kuala Lumpur untuk membuat kajian bahasanya di Malaysia. Dia amat mesra orangnya. Aku teringat aku bertemu dengannya sekali lagi di rumahku di Subang Jaya ketika beliau datang ke Malaysia. Persahabatan yang diharap akan berkekalan. Aku pernah ke rumahnya di Colombo dan beliau menghidangkan makanan Sri Lanka yang amat enak, tetapi pedas luar biasa kerana mereka menggunakan rempah ratus yang pedas dicampur dengan lada hitam. Kemudian aku juga ke rumah seorang rakan penyiar yang menghidangkan kami dengan makanan Sri Lanka seperti kari, masak udang dan sayur-sayuran yang rasanya tidak kurang enak, tetapi pedas menyengat.

Bertuah juga dalam sebulan dapat bertemu ramai kenalan baru yang baik dan mesra. Pertemuan dengan keluarga Mr Hussein sungguh memberi kesan kepadaku dan Jee. Keluarga kaya Muslim Sri Lanka ini memang hebat. Mengetahui kami sebulan di Sri Lanka ketika kami ke kedai permata mereka di Colombo, pada bulan Ramadhan ini, memberi ruang keapda kami menikmati juadah berbuka puasa di rumah mereka. Kemudian apabila tiba hari Raya Aidil Fitri Mr Hussin menyuruh anak lelakinya yang kacak lawa mengambil kami di hotel dibawa ke rumahnya untuk berhari raya dan makan-makan. Sebelum itu kami ke masjid untuk bersolat sunat raya. Aneh aku rasa, wanitanya tidak memakai telekung dan menutup aurat litup seperti orang kita. Mereka memakai sari, rambut boleh dilihat, kerana tidak litup, sesekali sari yang diletak di atas kepala jatuh dan bahu dan mereka menarik dan menutup kembali kepala ketika sedang solat. Tak kusyuk aku dibuatnya. Apapun, mereka baik dan beriman, aku hormati mereka dengan mazhab yang mereka ikuti.

Malam sebelum raya, Mr Hussin mengajak kami berbuka puasa, dan selepas solat terawikh, kami diajak sama untuk mengedarkan beras yang dibelinya bertan-tan di rumahnya untuk dicedok dari guni ke dalam beg plastik untuk diedar kepada fakir miskin. Mengalir air mataku terharu dengan budi mulia Mr Hussin yang kaya raya tetapi bersedekah kepada orang miskin yang berbaris panjang sehingga larut malam untuk menerima beras yang diberi sebanyak dua gantang seorang. Masya-Allah.

Keluarga Mr Hussin menjamu kami dengan makanan negara itu yang sedap tatapi seperti biasa pedas. Dan yang aku rasa pengalaman yang tidak dilupakan apabila menghirup sup yang dihidangkan dalam gelas. Hmmm, tak payah pakai sudu. Hirup saja macam hirup kopi.

 

 

Sri Lanka ditinggalkan dengan pelbagai pengalaman indah bersama Jee.